mudik dengan truk

pernah gak?
kalo saat ini or dilain waktu saat ada yg terdampar di surabaya dan mau pulang kampung lewat pelabuhan tanjung perak, saya saranin agar jangan buru-buru beli tiket !
ini berdasarkan pengalaman saya dan temen2 yg mau berbagi info mudik dengan budget terbatas, inget terbatas😀
yang terpenting catat dan ingat jadwal keberangkatan kapal ke tujuan, ini amat teramat penting karena saya pernah dua kali ditinggalin kapal tanpa ada rasa iba sedikitpun huh.
kalo udeh tau jadwalnya, melangkahlah dengan pasti ke dermaga pelabuhan, sampai disana tanya-tanya saja kapal tujuan kita, eh hampir lupa ini hanya berlaku bagi kapal sejenis ro-ro yang bisa ngangkut banyak mobil truk di atasnya -. trus samperin aja truk-truk yg biasanya parkir deket kapal, ya iyalah kan mau masup kesitu. paling baru deket2 situ ntar ada mas-mas yg menyapa dengan hangat dan nawarin gini “numpak truk, mas?”. ya iyakan saja, tapi jangan lupa nanya berapa harganya, ya sok udah biasa aja lah. biasanya dia nawarin sekitar 100 rb, . udah tawar aja, maksimal 85rb dah. ntar gak lama lo bakal dikenalin ama sopir yg akan ‘ngangkut’ lo ke atas kapal, or malah langsung disuruh naek disamping supir yg sedang bekerja, mengendarai… ya naiklah dikau.
tenang aja, memang biasanya perlu sedikit kesabaran nunggu antrian truk naek ke atas kapal.
kalo udeh sukses ikut ke atas kapal, minta aja tiket ama sang sopir, tapi belom diminta biasanya udeh dikasih duluan kok. after that, enjoy your trip😀
ada beberapa keuntungan pulkam cara begini.
yg pertama jadi perlu rencana matang nyesuain jadwal.
yg kedua jelas lebih irit.
yg ketiga, lo dijamin dapet tempat tidur dikapal, why? cuz kalo di tj perak mobil and truk are proirity dan pertamakali masuk kapal sebelum penumpang laen. so, kita udeh duluan di depan kamar dek dan bebas milih posisi peraduan disono.
yg keempat, jika pas ujan, lo gak bakal keujanan, kan naek mobil. kalo yg laen pasti basah soalnya gak ada lorong beratap dari ruang tunggu sampe kapal.
yg kelima, jatah makan antriannya beda dengan penumpang laen, antrinya ya ama sopir2 dan kenek mobil truk itu. tapi biasanya ada tambahan snack & sedikit buah.
at last, tau gak kenapa naek truk tapi tetep dapet tiket. gini, jatah tiap truk adalah 3 tiket, berhubung biasanya yg naek cuma 2 org, sopir dan satu kenek, daripada mubazir maka sisa satunya mereka jual, lumayan buat beli rokok katanya. tapi jangan kaget aje kalo ada stempel bertulisan ‘kenek’ or ‘sopir’ tertera pada tiket anda🙂


About this entry