saya agak sebel dengan bahasa indonesia

hal tsb sama sekali bukan dikarenakan saya hanya mendapat nilai C pada matakuliah bhs indonesia -itu juga karena dosennya sok eksklusif dengan mata kuliahnya-. tetapi lebih disebabkan sering saya menemukan istilah baru yang tiba-tiba muncul di media tanpa saya tahu artinya. atau istilah yg sudah akrab di telinga tiba-tiba saja berubah. contohnya kata trotoar yg tiba2 diganti pedestrian. belum lagi istilah2 asing yang semena-mena di indonesiakan. coba aja sign up di wordpress pake bhs indonesia, seperti saya pertamakali, jadinya mau belajar malah bingung sendiri pas mau ngedit dan nyoba fitur lainnya. padahal ada beberapa bahasa asing, terutama bhs inggris -dan juga bahasa tradisional- yang memang gak ada padanannya dalam bhs indonesia, lalu ada yang nekat juga memberikan padanannya yang akhirnya malah menyesatkan. padahal saya fikir cukup diberi penjelasan secara harfiah tanpa maksa nyari padanannya dalam bahasa indonesia -utk contohnya cari sendiri aja yah-. yah paling tidak konsisten saja dengan struktur bahasa dan istilah/kosakata yang sudah dikenal dan dipakai sejak dulu. toh, bahasa yg efektif kan yg dimengerti orang. eh ada yg sudah nyoba install program IGOSS gak? saya emang belom, tapi saya yakin malah jd bingung makenya, ya kalo bhs di menu ponsel aja suka bingung kalo di indonesia-kan. *maap bagi mhs & dosen bhs indonesia, saya cuma mau protes dari persepsi saya saya*


About this entry