saya ternyata bisa

empat hari yg libur (dan otomatis mengurangi jumlah cuti saya tahun ini) cukup untuk mengendapkan fikiran-fikiran saya.

saya benar_benar libur dalam arti sesungguhnya, sampai nyaris jadwal mandi saya hapuskan alias saya liburkan juga  saking niatnya🙂 . libur-libur yang dulu tidak murni, masih mikirin pekerjaan yang pastinya tidak akan akan ada habisnya kalu cuma dipikirin saja.

jadinya saya memilah-milah lagi fikiran-fikiran yg menurut teman saya sangat gak bersemangat itu.

dan, voila…

saya ternyata tetap berfikiran  bahwa saya belum bisa berbuat apa-apa bagi hidup saya, underlined the word : belum. artinya mungkin suatu saat nanti saya bisa berbuat lebih, tapi saat ini belum, mungkin.

tapi saya selalu berusaha (lagi) maksimal  sampai titik darah, keringat dan air macem-macem lainnya yg terakhir dalam fikiran, perkataan dan perbuatan (nyontek sumpah pramuka)_, terutama dalam berbuat hal negatif, tentu.

(sungguh semangatmu, nak…)


About this entry