sensor

seorang wanita pintar bernama dian sastro lantang berucap bahwa LSF musti dihapus, karena bisa mengaburkan jalan cerita sebuah film, lalu menambahkan bahwa ‘kita bukannya mau membuat film porno’, yah kurang lebih seperti itu lah. .

tapi benerkah demikian, sedemikian sama jugakah jalan fikiran  kita dengannya? yang haru diingat bahwa tidak semua penonton di indonesia ini berfikir sedewasa sang peneriak ™ yang satu ini,  tidak semua bakal bisa mencerna dengan jernih semua tontonan yang disajikan.

LSF harus tetap ada, ini masalah moral cara mencerna, dan pencernaan tiap orang, tida bisa digeneralisir begitu saja .

jadi, mungkin lebih baik, sebelum disensor, ntu filem dibalikin lg ama yg punya pilem, trus bilangin kalo : ‘frame yg ini musti digunting pak, kalo gak  ya ganti alur ceritanya kek, dikit, biar yg nonton gak cuma fokus ke bagian yang ini.. ‘

tapi, masalahnya, filem dan jalan ceritanya, kadang merupakan sebuah idealisme kurang ajar dari sang penulis cerita, sutradara sampai ke pemainnya.

lalu? ya selalu ada pilihan, idealisme segelintir orang ataukah jalan fikiran banyak orang,

itu aja.


About this entry