saya ditanya dan saya menjawab

tanya : anda ini pekerjaannya sebenernya apa toh, mas, bang, pak ? manggilnya aja enaknya gimana, toh? *yang nanya banyak toh2nya, ada kesan berasal dari p.jawa*

jawab : kok, pake nanya pekerjaan saya? emang apa untungnya bagi anda ? dan terserah situ mau manggil saya apa..

tanya : loh, kok balik nanya toh, mas, perjanjian awalnya, kan saya yang nanya situ yg jawab gimana sih ? *misuh-misuh*, ya udeh saya manggil situ pake situ saja ya, biar akrab.

jawab : apa untungnya saya akrab-akrab ama situ? *meluruskan kaki* ,

tanya : eh pertanyaan saya tadi belom dijawab loh, itu tuh pekerjaan sampeyan.

jawab : katanya mau manggil ‘situ’ kok pake sampeyan lagi? ah , gak konsisten banget, dah.

tanya : mas ini kok emosian banget, sih?

jawab : lah, malah manggil, mas lagi, saya bukan orang jawa mas, loh!?, malah ikut-ikutan manggil mas, situ sih duluan… *ngelus2 idung*

tanya : ya, deh, terserah situ, kembali ke pertanyaan situ, eh pertama, kerjaan situ apa sih sebetulnya ? eh, nambah dikit, untungnya buat saya, kali aje bisa ngikutin jejak situ, situ kan keliatannya anteng2 aje selama idup

jawab : ya deh saya jawab, pekerjaan saya menikmati hidup..

tanya : loh, kok gitu ? ah gak seru banget sampeyan ini..

jawab : yang bilang saya ini seru siapa? kalo situ bilang saya hebat, itu baru betul hehehe…

tanya : *ngepak barang, kabur..*


About this entry