ekonomi itu ternyata AnEh & biadab

.. misalnya gini, anda, kamu, sampeyan, kalian punya usaha jualan jahe, jahenya hasil taneman di ladang sendiri, bibitnya gratis, ladangnya juga hasil warisan, paling keluar biaya cuma untuk upah manen & ongkos rawat cangkul, trus pas harga jahe lagi melambung tinggi, ente jual tu jahe satu ladang.. nah ente untung banyak dong… modal sedikit untung banyak…. dari untung jualan itu seharusnya ente dan keluarga tentunya bisa seneng-seneng, bisa makan enak, dan bisa ngapa-ngapain, bahagia sejahtera.. dan konon jualan ente tiap taon pasti tambah untung..

trus kalo sewaktu-waktu ada keluarga yg minta jahe taneman ente, tentunya pasti tinggal kita minta suruh cabut aje ndiri, gak usah bayar, gratis tis.. malah dapet bonus minum teh hasil keuntungan jualan.. gitu kan ?

…dan berdasarkan logika saya yang gak ngerti ilmu ekonomi sama sekali, begitu juga seharusnya dengan jualan negara ini berupa BBM, harga di luar melambung tinggi, kan seharusnya kita untung besar, toh negara kita produsen minyak yang tinggal nyedot aja gitu dari ladang minyak.. kalo untung seharusnya minimal kita bisa jual minyak murah ama masyarakat, kan udeh banyak untung..

lalu kenapa justru -katanya- saat harga minyak dunia naek, kita yg ngejual ikut2an naekin harga ? LOGIKA MACEM BAGAIMANA PULA INI ? …. tolong jelasin ke saya tentang kebiadaban ini ..

n.b. bukannya maksud saya ngebandingin antara jahe ama BBM😀


About this entry