mencontek masih trend : gedubrak !

kok malah mirip judul lagunya neng intan nueraeni ye hehe, mudahan gak bikin kesel kayak mba ck yg misuh-misuh karena tulisannya dikupi paste habis-habisan ama org yg kurang kreatip dan gak imajinatip ..

gak bisa dipungkiri *taelah bahasanya saya* kopi mengkopi udeh mentradisi sekali, bahkan di jagad blog yang cenderung bebas untuk memuntahkan ide di otak. ah bahkan saya saja sekarang terkesan mengkopi idenya orang lain tentang plagiator, ah lebih sadis dari plagiator, mengkopi total malah lebih sadis dari aligator *la malah menjalar ranah flora fauna jadinya*

lalu saya pro mana ya? ya jelas lebih pro ke pemilik ide asli, dan amatir ke peng-copy-paste itu. saya bisa memahami kekesalan dan kemarahan mbak yg ini dan Mas Mas, dan Om yang itu.. tapi, ada tapinya dikit, namanya juga tulisan tanpa lisensi macam ini, membuat orang seenak udel mengaku-aku miliknya, ini memang konsekuensi, bagaimanapun harus kita pahami *kita ? …* masalah minta ijin atau tidak itu normatif sekali, ya paling gak kita tahu mana yang punya etika, mana yang emang dodol ketompyang bermuka tembok..

kalau saya, jujur …mungkin gak akan bisa nulis murni tanpa adanya ide-ide yang saya tangkap dari fenomena di sekeliling saya… bahkan saat bernafaspun *😀 * menjadi ide sesuatu untuk ditulis. saya juga mengkopi dari alam dan sekeliling saya. ya kemampuan saya teramat sangat amat terbatas, dan bahkan kemampuan untuk menerjemahkan apa yang ada dalam otak saya pun saya contek dari ortu, guru, situasi, lingkungan etc.
jadi sejauh dan sedalam apakah artian mencontek, mengkopi itu sebenernya ? tergantung ego dan nurani kita tentunya.

yang jelas sudah jelas kalo nyontek itu dimana-mana juga such as HUMAN ERROR !


About this entry